Hadiri Pertemuan Tingkat Tinggi PBB, Menkes Budi Tegaskan Komitmen Indonesia Akhiri TBC

Komitmen Indonesia dalam mengakhiri tuberkulosis (TBC) dibuktikan dengan dicapainya notifikasi kasus tertinggi dalam sejarah Indonesia. Lebih dari 724.000 kasus TBC baru ditemukan pada tahun 2022, naik dari 568.000 kasus sebelum pandemi, ungkap Menteri Kesehatan Budi G. Sadikin dalam Pertemuan PBB High Level Meeting on Fights against Tuberkulosis (HLMTB) di New York (22/9).

“Ukuran sebenarnya dari kesuksesan kita adalah nyawa yang kita selamatkan” ucap Menkes Budi.

Keseriusan Indonesia untuk akhiri TBC dilakukan mulai dari menciptakan gerakan di level akar rumput hingga kerjasama di level Internasional.

Indonesia mengeluarkan Peraturan Presiden tentang pengendalian TBC pada tahun 2021, yang merupakan komitmen politik tertinggi untuk mengakhiri TBC. Dan melakukan koordinasi dan sinkronisasi antar 15 kementerian yang berbeda.

“Kami juga berkolaborasi dengan masyarakat dan kader kesehatan, kami melakukan investigasi kontak pada 300.000 populasi berisiko tinggi dan membentuk Pasukan TBC untuk memantau pasien yang mangkir. Indonesia mendorong inovasi dalam diagnostik TBC, kami meningkatkan surveilans TBC, serta menggunakan 3 jenis diagnostik berbasis PCR dengan memanfaatkan lebih dari 1.000 laboratorium BSL-2 yang sebelumnya didedikasikan untuk COVID-19.” ungkap Menkes Budi

Indonesia juga menjadi salah satu negara pertama di Asia yang menerapkan pengobatan BPaL dan BPaLM untuk TBC yang resisten terhadap obat secara nasional, sehingga secara signifikan dapat mengurangi durasi pengobatan, dan meningkatkan hasil pengobatan pada pasien yang resisten terhadap obat, lanjut Menkes Budi.

Indonesia juga secara aktif berkontribusi pada tiga uji klinis vaksin baru TBC. Bersama Bill & Melinda Gates Foundation dan GlaxoSmithKline untuk uji klinis fase 3 vaksin protein rekombinan. Kedua bersama BioNTech dan Biofarma untuk uji klinis fase 1 vaksin mRNA. Dan ketiga bersama CanSinoBio dan Ethane: untuk uji klinis fase 1 vaksin berbasis virus-vektor.

Indonesia bersama nigeria, Filipina dan Polandia menginisiasi terbentuknya aliansi negara yg memperjuangkan investasi global untuk inovasi agar dapat menemukan alat yang lebih efektif, setara dan terjangkau dengan teknologi terbarukan. Indonesia bersama Brazil juga duduk sebagai Co Chair pada Dewan Akselerator Vaksin TBC WHO. Selain itu Indonesia juga bekerja sama dengan Komunitas TB global di 11 negara untuk berpartisipasi dalam Koalisi Pemimpin untuk mengakhiri TBC.

UN High Level Meeting on Fight against Tuberculosis (HLMTB) adalah proses yang berlangsung setiap lima tahun untuk memantau pencapaian target global dalam upaya eliminasi tuberkulosis di tingkat global dan nasional.

Indonesia adalah pelopor dalam agenda TBC di G20 dan menjadi negara pertama yang memiliki aturan yang ditetapkan oleh Kepala Negara.

UN HLMTB pada tahun ini juga akan menghasilkan Political Declaration HLMTB 2023 sebagai outcome dan komitmen dalam 5 tahun mendatang.

Berita ini disiarkan oleh Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat, Kementerian Kesehatan RI. Untuk informasi lebih lanjut dapat menghubungi Halo Kemenkes melalui nomor hotline 1500-567, SMS 081281562620, faksimili (021) 5223002, 52921669.

Kepala Biro Komunikasi dan Pelayanan Publik

dr. Siti Nadia Tarmizi, M.Epid

Sumber: https://sehatnegeriku.kemkes.go.id/

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *